Sejumlah pasangan Nikah Massal di Kediri
Sejumlah pasangan Nikah Massal di Kediri menjalani prosesi nikah. (ary)

KEDIRI (PASMEDIA) – Sebanyak 8 (delapan) pasangan pengantin mengikuti nikah massal di Masjid Al-Alim, eks lokalisasi Gedangsewu, Desa Gedang Sewu, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri, Rabu (16/11).

Nikah massal yang diikuti warga eks lokalisasi Gedangsewu itu di gelar oleh tiga pilar plus, yaitu Kepolisian, TNI, serta pemerintah Desa setempat.

Kapolsek Pare, Kabupaten Kediri, AKP Saiful Alam mengatakan, nikah masal ini sengaja diadakan dengan maksud untuk menikahkan warga yang belum tercatat di Kantor Urusan Agama (KUA) untuk pernikahannya. Acara itu, sebenarnya diikuti oleh 20 pasangan, namun yang memenuhi persyaratan hanya 8 pasangan saja.

“Syaratnya harus memiliki KTP desa Gedangsewu, dan bagi yang sudah pernah menikah jika ingin mengikuti nikah masal ini harus mempunyai surat cerai secara resmi atau cerai mati,” jelas Kapolsek Pare.

AKP Saiful menambahkan, bahwa warga yang belum terdaftar, masih mengurus syarat-syarat nikah dan belum bisa bisa mengikuti nikah massal. Akan tetapi, pihaknya akan melanjutkan program ini kedepanya.

“Akan dilanjutkan ke seluruh desa wilayah kecamatan Pare dan masyarakat akan di data yang belun tercatat dan nanti akan di nikahkan massal seperti di sini”, ungkap Saiful.

Keterangan salah satu pasangan nikah massal, yakni Sulaiman dan tukiran, mengatakan, dengan adanya program ini warga desa gedang sewu sangat terbantu sekali, apalagi bagi warga yang kurang mampu.

“Senang mas, alhamdulillah bisa nikah resmi dan gratis”, papae Sulaiman dengan wajah sumringah.

Selesai prosesi ijab qobul, acara dilanjutkan dengan pemotongan tumpeng dengan maksud agar nikah massal ini mendapatkan berkah Tuhan Yang Maha Esa. (ary/war).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here